gilaorganic

Berapa panjang ususmu? November 19, 2008

Filed under: info organik — gilaorganic @ 10:44 am
Tags: , , ,

Berapa kali anda makan dalam sehari? Tiga? Empat? Ya..ya.., bukan masalah berapa kali anda makan dalam sehari, yang menjadi masalah adalah apakah porsi yang anda makan sama dengan porsi yang anda keluarkan? (BAB, dll). Wajarnya kita makan 3 piring sehari, tapi yang biasa terjadi, yang keluar hanya setengah hingga satu piring saja, bahkan ada yang sampai 2 atau 3 hari baru keluar.

Lalu pada ke mana makanan kita? Ya, racun-racun, bahan kimia, dan pestisida yang terkandung di makanan tidak dapat dicerna dan mengendap di usus. Padahal, system pencernaan kita itu pajangnya 6 x tinggi tubuh, kalau tinggi anda 150 cm saja, berarti kurang lebih 9 meter panjang system pencernaan kita, dan apa jadinya jika di sepanjang 9 meter tadi penuh dengan kotoran mengendap? Ibarat selang, waktu pertama beli masih bersih, setelah beberapa bulan pemakaian, yang hanya dilewati air saja, selang tadi sudah dipenuhi lumut. Sedangkan usus kita sudah bertahun-tahun pemakaian dan dilewati berbagai makanan, minuman, dan lain sebagainya.

Bayangkan kotoran ini sudah mengendap bertahun-tahun di usus kita. Jadi jangan heran kalo perut anda membuncit seperti orang hamil, itu bukan lemak, tapi kotoran yang mengendap di usus (toxin). Usus merupakan pusat penyerapan nutrisi di tubuh. Makanan kita diserap melalui usus, untuk diambil nutrisinya dan disebarkan ke seluruh tubuh melalui darah. Kalau usus penuh kotoran, yang diserap tidak hanya nutrisi, tapi juga racun berupa kotoran tadi.

Ya, akibatnya adalah berbagai penyakit di tubuh kita. Begini prosesnya. Toksin yang terserap di usus tadi awalnya masuk ke hati untuk disaring. Tapi jika terlalu banyak yang disaring, fungsi hati mulai berkurang, indikasinya adalah kita jadi mudah lelah atau ngantuk.

Yang kedua, kotoran disaring di ginjal, saat ginjal mulai lelah atau rusak, indikasinya antara lain kencing tidak banyak lagi, pinggang sering sakit, kaki bengkak, kulit pecah-pecah atau kapal, yang parah hingga gagal ginjal.

Kalau dua pertahanan tadi (hati dan ginjal) sudah jebol, selanjutnya kotoran di bawa ke pancreas, seharusnya di pancreas itu bersih tanpa kotoran, tapi jika hati dan ginjal sudah tak bisa menyaring dengan baik, kotoran ikut masuk ke pancreas, akibatnya tak bisa menghasilkan hormon insulin dengan baik, nah di sini biasanya terjadi gejala diabetes / kencing manis.

Kalau kotoran ini hingga masuk dan menyumbat pembuluh darah jantung kita, akan menjadi tekanan darah rendah atau tinggi. Jika kotoran tadi menyumbat hingga ke pembuluh darah di bagian otak, biasanya gejalanya pusing-pusing, pikun, hingga stroke.

Dan penyakit-penyakit lainnya dari jerawat, flek, warna kulit gelap, semua berasal dari toksin yang mengendap di usus.

Jalan keluarnya tentu saja membuang toksin tadi. Banyak cara yang bisa dilakukan. Tapi tentu saja saya sarankan dengan yang alami. Yaitu detoksifikasi dengan terapi puasa organic.

 

28 Responses to “Berapa panjang ususmu?”

  1. Seno Says:

    ngeri juga ya. aku makan 2 kali sehari he..he..

  2. Onik Says:

    kuakui ngga pernah kuperhatikan berapa banyak yg masuk ke perut dan berapa banyak yg keluar dr perut :p
    setelah membaca tulisanmu jadi kasihan dengan tubuhku sendiri dan akan lebih kuperhatikan. informasinya sangat berguna🙂

  3. mardee Says:

    o0o…gt yah…

    *gambare nggilani jo

  4. satrioaja Says:

    gambare nggilani jo!!!!

  5. satrioaja Says:

    eh jo.. atasnya gambar usus…

    bawahnya kok pesan makanan?!?!

    huahuahua!!! MARKETING MU BENAR2 MENGERIKANNNNNNNNN!!!!!!!!!!

  6. deden Says:

    Kalau menjawab pertanyaan judul posting ini; Saya belum pernah mengukur panjang usus saya … haha

    btw, saya sebagai warga yang masuk katagori menengah agak ke bawah sedikit, bagian terbesar menu makanan saya sehari-hari rasanya adalah organic. (eh bener ya?)

  7. informasi IT Says:

    kira” pnjang usus 9uw brp y?
    skilo brp?

    hi!
    knjungan blik..
    ^^

  8. BloGendeng Says:

    panjaaaaaaaaaaang banget,bro.

  9. Kios Info Says:

    luar biasa TUHAn yang menciptakan usus. Manusia taunya cuma makan dan ngeluarin lagi. Nice post. Jaga kesehatan

  10. nenoneno Says:

    saya termasuk gampang capek Mas. apa ada yang salah ama hati saya ya? huks..😦

  11. annosmile Says:

    belum pernah saya ukur. He3..

  12. pramudita Says:

    ternyata bener…perut adalah sumber penyakit:
    makanan darat g blh dimakan bareng ama mknan air (mkan daging ayam ama sotong)
    makan telur trus minum susu…jg g baek..

    tapi klo gratis??????
    mauuuuuuu

  13. Nunung Mulyani Says:

    wah jadi ngeri ya.. kadang kita jajan sembarangan ga pernah mikir ampe situ.. ntar aja kalo pas udah sakit baru nyadar …

  14. angga labyrinth Says:

    Pernah belajar sie d SMA
    Tapi ngak nyangka kayak gitu

    *ukh gambarnya menjijikan*

  15. dasir Says:

    Siip Jo.. sambil bagi ilmu, jualan jalan terus. Sukses..

  16. awan_clickerz Says:

    hiks….
    aku makan nya susah bgt…hehe..
    ususku pasti panjang…*ngawur nih mah*..hihi..
    -salam persaHabatan-
    Yup !

  17. Septian Says:

    ih…serem yah usus yg penyakitan..harus jaga badan nih..

  18. johanis (admin) Says:

    @all
    kalo bilang nggilani, nah seperti itu lah gambaran usus kalian
    lebih nggilani lagi kalo melihat isinya dikeluarkan..(segera dipost!)

  19. ferbuz Says:

    ditunggu cara terapinya Jo🙂

    nice post as always🙂

  20. devianty Says:

    blognya keren…salam kenal

  21. mingto, obsesion seleb Says:

    ususku ko dihitung… but nice blog deh… salam kenal yah!! ojo lali, back link, okay??

  22. philein8logos Says:

    mas..bahasanya lebih susah dari bahasaku,,
    tapi aQu jadi pinter baca blognyah..
    mas juga jadi pinter kok kalo baca blogQu..
    pinter maenin perasaan,,hehehe

  23. rusakparah Says:

    Ihhh… menyeramkan juga ya?? solusinya terus gmana? biar tak terjadi seperti itu nih..

  24. phie Says:

    Solusinya gmn bro?
    Pencegahan ama pengobatannya ya😀
    Mantap nih

  25. Arkana Says:

    Wah aku gak pernah nyangka ususku panjang bagnet

  26. Muhammad Qori Says:

    ah,andai ususku bisa bicara…

  27. eLpHieNa Says:

    kelanjutan post nya….yg detoksifikasinya kapan terbit Jo???

    tak tunggu lho


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s